Kemenag Dukung Borobudur Jadi Pusat Ibadah Buddha Dunia - Media Benang merah

Breaking




Sabtu, 22 Juli 2023

Kemenag Dukung Borobudur Jadi Pusat Ibadah Buddha Dunia

(Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas)


JAKARTA.MBM- Kementerian Agama mendukung kawasan Borobudur menjadi destinasi pariwisata prioritas sekaligus menjadi tempat peribadatan umat Buddha Indonesia dan dunia.

Borobudur saat ini masuk dalam lima Destinasi Super Prioritas di Indonesia yang menjadi fokus untuk dikembangkan pemerintah sesuai instruksi Presiden Joko Widodo bersama destinasi pariwista lain, diantaranya Likupang, Mandalika, Danau Toba, dan Labuan Bajo.

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan sesuai arahan Presiden Joko Widodo, selain menjadi destinasi super prioritas, Borobudur juga diusulkan menjadi tempat wisata religi dan peribadatan umat Buddha dunia.

"Ini sudah kita usulkan saat rapat bersama Presiden bagaimana Borobudur selain menjadi destinasi super prioritas juga menjadi tempat peribadatan umat Buddha Indonesia dan dunia," kata Menag Yaqut saat memimpin rapat pimpinan Kementerian Agama di Jakarta, Kamis (20/7/2023).

Rapat pimpinan kali ini membahas persiapan Rakornas Pengembangan Destinasi Pariwisata Super Prioritas yang akan diselenggarakan di Magelang, Jawa Tengah, Jumat, 21 Juli 2023.

"Di Asia Tenggara, jumlah umat Buddha mencapai 60 juta jiwa dan Borobudur menjadi potensi tempat peribadatan yang luar biasa kalau bisa kita tata dan kelola dengan baik. Apalagi kedekatan Indonesia secara geografis dengan negara di Asia Tenggara tentunya ini sangat luar biasa," sambung Menag.

Rapat yang digelar di Kantor Kemenag Jalan Lapangan Banteng Barat ini dihadiri Wakil Menteri Agama Saiful Rahmat Dasuki, Dirjen Bimas Buddha Supriyadi, para Staf Khusus dan Tenaga Ahli Menteri Agama.

Disampaikan Menag usulan dari hasil rapat ini nantinya akan disampaikan dalam Rakor Pengembangan Destinasi Pariwisata Super Prioritas yang akan dipimpin Menko Marves, esok.

"Sebelum masa akhir jabatannya, Presiden Joko Widodo meminta penataan Borobudur sebagai tampat peribadatan umat Buddha sudah harus selesai," tandas Menag.

Baca Juga

#Gan | Humas Kemenag

Tidak ada komentar:

Posting Komentar




"BOFET HARAPAN PERI" ( Cp Order +62 822-8820-3440 )



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS